Hukum Gerak Newton dan Dinamika Partikel

Berita Info
0


Sesudahnya pelajari soal dan pembahasan lengkap

Soal Dinamika Partikel Tanpa Gesekan Kelas 10

Dinamika Partikel dengan Gesekan (Kelas 10)

Hukum gerak Newton adalah tiga hukum mekanika klasik yang menjelaskan hubungan antara gerak suatu benda dan gaya yang bekerja padanya. Hukum-hukum ini dapat diparafrasekan sebagai berikut:

Hukum 1. Sebuah benda terus dalam keadaan diam, atau dalam gerak lurus beraturan, kecuali jika diberi gaya.

Hukum 2. Sebuah benda yang dikenai gaya bergerak sedemikian rupa sehingga laju perubahan momentum terhadap waktu sama dengan gaya.

Hukum 3. Jika dua benda mengerahkan gaya satu sama lain, gaya-gaya ini sama besar dan berlawanan arah.

Tiga hukum gerak pertama kali dinyatakan oleh Isaac Newton dalam bukunya Philosophiæ Naturalis Principia Mathematica (Prinsip Matematika Filsafat Alam), pertama kali diterbitkan pada tahun 1687.Newton menggunakannya untuk menjelaskan dan menyelidiki gerakan banyak objek dan sistem fisik, yang meletakkan dasar bagi mekanika Newton.

Hukum gerak pertama Newton memprediksi perilaku benda yang semua gaya yang ada seimbang. Hukum pertama - kadang-kadang disebut sebagai hukum inersia - menyatakan bahwa jika gaya yang bekerja pada suatu benda seimbang, maka percepatan benda itu akan menjadi 0 m/s/s. Benda pada kesetimbangan (kondisi di mana semua gaya seimbang) tidak akan dipercepat. Menurut Newton, sebuah benda hanya akan mengalami percepatan jika ada gaya neto atau gaya yang tidak seimbang yang bekerja padanya. Adanya gaya yang tidak seimbang akan mempercepat suatu benda - mengubah kecepatannya, arahnya, atau kecepatan dan arahnya.

Hukum kedua Newton tentang gerak berkaitan dengan perilaku benda yang semua gaya yang ada tidak seimbang. Hukum kedua menyatakan bahwa percepatan suatu benda bergantung pada dua variabel - gaya total yang bekerja pada benda dan massa benda. Percepatan suatu benda bergantung langsung pada gaya total yang bekerja pada benda tersebut, dan berbanding terbalik dengan massa benda tersebut. Jika gaya yang bekerja pada suatu benda diperbesar, maka percepatan benda tersebut bertambah. Jika massa suatu benda diperbesar, maka percepatan benda tersebut akan berkurang.

Dinamika Partikel: Prinsip Hukum Kedua Newton

Dinamika sistem mekanik pertama kali dinyatakan oleh Isaac Newton dalam bukunya Principia tahun 1687. Hukum Newton menjadi dasar untuk penurunan persamaan gerak partikel. Dinamika modern diperkenalkan melalui penggunaan vektor, diagram benda bebas dan kerangka acuan. Penggunaan massa partikel untuk merepresentasikan suatu benda merupakan konsep ideal yang menyediakan model paling sederhana dalam dinamika. Penting untuk dicatat bahwa hukum kedua Newton, dalam bentuknya yang sekarang, telah digunakan untuk menurunkan prinsip-prinsip dinamis saat ini seperti usaha dan energi. Dinamika menjadi mudah dengan mengubah representasi vektor ke bentuk skalar dengan menggunakan produk titik. Ini adalah dasar untuk prinsip-prinsip variasi. Kami akan meninjau produk titik dan produk silang dari vektor untuk melihat bagaimana beberapa aturan ini berlaku. Tujuan dari bab ini adalah untuk meninjau prinsip-prinsip dasar dalam hukum kedua Newton untuk merumuskan persamaan gerak dari masalah yang melibatkan sistem partikel.

Dalam fisika, dinamika Newton dipahami sebagai dinamika partikel atau benda kecil menurut hukum gerak Newton.

Biasanya, dinamika Newton terjadi dalam ruang Euclidean tiga dimensi, yang datar. Namun, dalam matematika, hukum gerak Newton dapat digeneralisasikan untuk ruang multidimensi dan ruang lengkung. Seringkali istilah dinamika Newton dipersempit menjadi hukum kedua Newton m a = F

Dinamika partikel adalah cabang ilmu mekanika yang mempelajari tentang gaya-gaya yang menyebabkan terjadinya gerak suatu partikel atau benda. Dinamika partikel berkaitan erat dengan hukum-hukum Newton tentang gerak.

Gaya gesekan adalah gaya yang timbul akibat persentuhan dua permukaan benda. Gaya gesekan arahnya berlawanan dengan arah laju benda. Sehingga adanya gaya gesekan dapat memperlambat laju benda. Gaya gesekan yang dialami ketika benda diamadalah gaya gesek statis, sedangkan gaya gesek yang berlaku ketika benda bergerak adalah gaya gesek kinetis.

Hukum Gerak Ketiga. Ketika dua objek berinteraksi, seperti ketika dua bola bilyar bertabrakan, masing-masing bola memberikan gaya pada yang lain. Hukum gerak ketiga Newton menghubungkan gaya yang diberikan benda pertama pada benda kedua dengan gaya yang diberikan benda kedua pada benda pertama. hukumnya adalah:

Untuk setiap aksi selalu ada reaksi yang berlawanan: atau, tindakan timbal balik dari dua benda satu sama lain selalu sama dan dalam arah yang berlawanan.

Dengan kata lain:

Jika benda A memberikan gaya pada benda B, maka benda B memberikan gaya gaya yang sama tetapi berlawanan arah pada objek A. Selanjutnya,kekuatan keduanya terletak di sepanjang garis yang menghubungkan kedua benda. Hukum ini kadang-kadang dengan santai dikutip sebagai "aksi sama dengan reaksi."

Hukum ini mewakili simetri tertentu di alam: Gaya selalu terjadi berpasangan, dan satu benda tidak dapat memberikan gaya pada benda lain tanpa mengalami gaya itu sendiri. Kita kadang-kadang menyebut hukum ini secara longgar sebagai "aksi-reaksi", di mana gaya yang diberikan adalah aksi dan gaya yang dialami sebagai konsekuensinya adalah reaksi. Hukum ketiga Newton memiliki kegunaan praktis dalam menganalisis asal usul gaya dan memahami gaya mana yang berada di luar sistem.


Tag.


hukum newton

hukum newton 2

hukum newton 3

rumus hukum gerak newton

contoh hukum newton 1

contoh soal hukum newton 1

rumus hukum newton 3

contoh hukum newton 3

contoh soal hukum newton 2 dan jawabannya

soal dan pembahasan hukum newton sma kelas 10

soal essay hukum newton

10 contoh soal hukum newton 1

contoh soal hukum newton 3 kelas 10

contoh soal hukum newton 3

contoh soal hukum newton 2 smp

contoh soal hukum newton 1 2, 3 dan pembahasannya pdf

dinamika partikel kelas 10

materi dinamika partikel kuliah

dinamika partikel contoh soal

dinamika partikel

contoh dinamika partikel

dinamika partikel kelas 10 pdf

dinamika partikel pdf

rumus dinamika partikel

soal dinamika partikel kelas 10

soal pilihan ganda dinamika partikel beserta jawabannya

soal dinamika partikel kelas 10 pdf

contoh soal dinamika partikel gaya gesek

contoh soal dinamika partikel bidang datar

soal dinamika partikel pdf

contoh soal dinamika partikel brainly

contoh soal dinamika hukum newton

Posting Komentar

0Komentar

Posting Komentar (0)